Pengadilan Internasional memerintahkan Rusia untuk ‘segera menangguhkan’ operasi militer di Ukraina |

Pengadilan Internasional memerintahkan Rusia untuk ‘segera menangguhkan’ operasi militer di Ukraina |

Dengan pemungutan suara 13 banding dua, dengan Wakil Presiden Kirill Gevorgian dari Rusia dan Hakim Xue Hanqin dari China berbeda pendapat, ICJ memutuskan bahwa Rusia “akan segera menangguhkan operasi militer yang dimulai pada 24 Februari”.”

Putusan pengadilan – putusan pertama yang dijatuhkan oleh ‘pengadilan dunia’ sejak invasi Rusia dimulai – adalah sebagai tanggapan atas gugatan yang diajukan oleh Ukraina pada 27 Februari, menuduh Rusia memanipulasi konsep genosida untuk membenarkan agresi militernya.

Meskipun putusan ICJ mengikat, laporan berita mempertanyakan apakah Moskow akan mematuhi putusan tersebut, dan pengadilan tidak memiliki sarana langsung untuk menegakkannya.

Dalam sebuah tweet tak lama setelah keputusan itu, UN Sekretaris Jenderal Antonio Guterres mengatakan itu keputusan mayoritas “sepenuhnya memperkuat seruan berulang saya untuk perdamaian.

Membuat kasus

Pengadilan memulai dengan mengingat bahwa, pada tanggal 26 Februari Ukraina mengajukan permohonan terhadap Rusia mengenai “perselisihan” tentang interpretasi, penerapan dan pemenuhan Konvensi Genosida.

Ukraina berpendapat bahwa setelah secara salah mengklaim tindakan genosida terhadap orang-orang dari oblast Luhansk dan Donetsk, Rusia menyatakan dan menerapkan “operasi militer khusus” untuk mencegah dan menghukum tindakan yang diklaim.

ICJ meminta Rusia untuk segera menangguhkan serangannya dan menghentikan semua operasi militer karena itu didasarkan pada tujuan Moskow untuk mencegah atau menghukum Ukraina karena melakukan genosida.

Pengadilan juga mencatat bahwa Rusia telah memutuskan untuk tidak berpartisipasi dalam proses lisan dan kemudian, menyajikan dokumen yang menetapkan posisinya bahwa dalam kasus ini, Pengadilan tidak memiliki yurisdiksi dan memintanya untuk “menahan diri dari menunjukkan tindakan sementara dan untuk menghapus kasus dari daftar.”

Kondisi pertemuan

Dalam memberikan putusan, Presiden Pengadilan Joan Donoghue dari Amerika Serikat, menggarisbawahi bahwa kondisi yang diperlukan dipenuhi untuk memberikan wewenang kepada ICJ untuk menunjukkan tindakan sementara, yaitu bahwa hak-hak yang ditegaskan oleh Ukraina masuk akal dan kondisi urgensi dipenuhi. bahwa tindakan yang menyebabkan prasangka yang tidak dapat diperbaiki dapat “terjadi kapan saja”.

“Memang, setiap operasi militer, khususnya yang berskala yang dilakukan oleh Federasi Rusia di wilayah Ukraina, pasti menyebabkan hilangnya nyawa, kerusakan mental dan tubuh, dan kerusakan properti dan lingkungan.,” kata Presiden ICJ.

Atas nama pengadilan dunia, lanjutnya, “penduduk sipil yang terkena dampak konflik saat ini sangat rentan,” menambahkan bahwa agresi Rusia telah mengakibatkan “banyak kematian dan cedera warga sipil… kerusakan material yang signifikan, termasuk penghancuran bangunan dan infrastruktur” .

Serangan sedang berlangsung dan menciptakan kondisi kehidupan yang semakin sulit bagi penduduk sipil. Banyak orang tidak memiliki akses ke bahan makanan yang paling dasar, air minum, listrik, obat-obatan penting atau pemanas. Sejumlah besar orang berusaha melarikan diri dari kota-kota yang paling terkena dampak dalam kondisi yang sangat tidak aman,” jelasnya.

Para hakim dengan suara bulat memerintahkan agar kedua belah pihak menahan diri dari tindakan apa pun yang mungkin “memperburuk atau memperpanjang perselisihan…atau membuatnya lebih sulit untuk diselesaikan.”

Ringkasan pesanan dapat ditemukan di sini.

Menyerahkan pesanan